Bandung-Jakarta Hardcore

“Feb emang lo mau pulang naik apa?” tanya Nacil

“Tadinya naik kereta, biar murah, tapi tiketnya abis, jadi mungkin naik travel deh.”

“ih kalo gue sih sayang banget naik travel”

“iya sih.. abis naik apalagi?”

“mau ga lo ikutin cara gue? cuma 20ribu ke Jakarta”

“Ish.. naik apaan??”

“Naik bus, tapi gak dari terminal Lw.Panjang, biar gak ngetem”

“terus..?”

 

Barusan adalah percakapan saya dengan saudari Anna Annisa, seorang pakar Bandung yang memang sering bolak balik antara Jakarta dan Bandung. Ya mungkin kalo Jakarta-Bandung beda negara, paspor nya dia sudah penuh cap kali. Melihat kata murah, saya langsung melek. Penasaran banget kan gimana caranya naik bus tanpa ngetem, dan cuma 20.000rupiah!

Berhubung Nacil bilang, dia tidak tahu pasti apakah bus akan ada hingga malam hari, makanya jam 5 sore itu saya langsung jalan ke Buah Batu. Saya berpamitan dengan Bimo dan Tammy yang sebelumnya mengantar saya jalan-jalan menggoyang lidah di Bandung.

Saya berangkat dari daerah Dago menuju Buah Batu, sesuai sarannya Nacil. Cukup dua kali angkot saja. Kemudian saya tiba di Buah Batu dengan pikiran sangat linglung. Si angkot sudah mau sampai ujung dan bertanya saya mau turun di mana.

 

“mau turun di mana bang?” tanya supir angkot

“uh.. itu bang.. yang biasa ada bus gitu bang, tau ga? yang deket tol?”

“kalau mau naik bus gak ada di sini bang”

*hayo looooh…*

 

Kemudian Nacile menelpon dan saya langsung diarahkan. Saya turun di bawah jalan tol, sebelum masuk ke terowongan. Kemudian, dia bilang kalau saya harus jalan dulu, lurus ke arah jalan tol, dan kemudian belok kanan masuk ke terowongan kecil.

Hari mulai gelap, seluruh tata cara jalan rahasia ini saya turuti. Hingga sampai lah saya di sebuah terowongan gelap berdebu yang mengarah ke sebrang jalan tol.

 

“nah, sekarang lo udah lewatin terowongan kan?”

“Udaah.. terus?”

“nah sekarang lo liat ke atas deh”

*kemudian liat ke atas dan melihat pohon*

“ke mana cil?”

“itu di samping lo ada warung kan?” tanya nacile

“iya ada, tapi gak buka, gelap banget di sini cil” jawab saya ketakutan.

“nah di belakang warung ada jalan kecil kan?”

“gak keliatan cil.. eh ada iya keliatan”

“lo loncatin selokan dulu, terus lewatin jalan kecil itu, terus naik deh. lo sampe di tempat pemberhentian bus”

“cil…. gue nunggu di samping jalan tol?”

“hahaha iya.. gue pikir lo tau?”

“cil.. gelap banget loh…”

 

Saya pikir, yang kayak ginian, udah selesai. Gilak.. petualangan belum selesai sampai di Penang ternyata. Saya harus survive menunggu bus Primajasa di bahu jalan tol Cipularang.

Sempat beberapa kali saya melihat penumpang-penumpang bus yang turun di seberang berani-berani nya menyeberang jalan tol. Super banget! Jalanan kan gelap yah.. mereka jiwa-jiwa bermental Linbad dengan berani nyelonong gitu aja.

Beberapa saat bus tidak datang. Ada pun yang lewat tapi terus nyelonong. Sekitar setengah jam menunggu tapi hasilnya zonk. Hingga saya hampir menyerah dan membalikkan diri untuk minggat dari tempat itu. Namun, baru membalikkan diri, tapi badan serasa ditabrak angin. Wuuzzz… di samping saya tiba-tiba adaa bus Primajasa. Si kondektur membukakan pintu dan langsung menarik tangan saya. Bagai di hipnotis, saya nurut saja naik ke bus. Padahal dari luar sudah terlihat penuh sesak layaknya bus Trans Jakarta di kala jam pulang kantor.

Baru lah pas berdiri di dalam bus saya tersadar, hah?? saya berdiri nih? empet-empetan dengan orang-orang lain? sampai Jakarta gitu?? *pingsan*

Ketika ada kesempatan saya ingin turun di Pasteur, si kondektur mencegat saya sehingga susah keluar. Yah sudahlah.. saya harus ikut bus ini dan berdiri. Untungnya, ada beberapa orang yang turun di sepanjang jalan. Hingga akhirnya saya baru dapat duduk di Bekasi Timur. Pfuuuhhh….

Harga menentukan kualitas banget. Mungkin karena itu hari minggu jadi banyak yang hilir mudik ke Jakarta dari Bandung, sehingga bus penuh. Tapi untungnya, saya berhasil sampai rumah dengan selamat. Menyambut muka-muka heran orang murah yang ditinggal berlibur selama tiga minggu tanpa kabar. Glek.

You may also like

16 Komentar

  1. karena lumayan sering naik prima jasa jkt-garut, dari dulu penasaran lewat mana penumpang2 itu bs nunggu di pinggir tol sekitar bandung, hahaa, dan akhirnya terjawab sudah ;))

  2. HUahahaha…seru sekali itu perjalanannya. Tapi ya capek juga berdiri terus. Jadi ingat sama pengalaman menyakitkan dari Medan ke Aceh. Bis penuh, kursi tempel pun harganya sama dg kursi biasa. Sepanjang malam ga bisa tidur karena ga ada sandaran. ๐Ÿ˜€

  3. AHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAK
    baru segitu doaaaaang, belom ngerasain kan kalo pas ada mobil PJR lewat bahu jalan buru-buru turun takut dikejar polisinya. hihihihihi
    oh shit I miss my good old days in Bandung as student deh :'(

      1. dan bener banget tebakan lo, gue bertiga buru-buru turun mana abis ujan dan salah satu temen gue masuke selokan becyek-becyek
        tapi gpp lah yah feb, udah sahih jadi traveler sejati nyoba naik bis dari pinggir tol X))

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.