Little Wings, 'Rumah' di Akhir Pekan

Bekerja dan tinggal di Bandung cukup jauh berbeda dengan di Jakarta. Tak hanya ukuran kotanya yang jauh lebih kecil dan jumlah orangnya yang berkali-kali lipat lebih sedikit, Bandung memiliki atmosfirnya tersendiri. Udaranya yang sejuk (setidaknya di tempat saya di kawasan Dago) dan ritme kehidupannya yang lebih santai ketimbang Jakarta bikin hari berjalan terasa lebih lama. Kalau di Jakarta akhir pekan terasa singkat, di Bandung justru saya merasa akhir pekan terasa sangat cukup. Nah, intinya, di akhir pekan, saya tak mau mendekam seharian di kamar kostan. Untungnya berkat rekomendasi teman, saya bisa menemukan beberapa tempat yang bisa dijadikan pelarian di saat akhir pekan. Salah satunya adalah Little Wings.

Little Wings tampak depan
Little Wings tampak depan

Little Wings merupakan sebuah cafe & library yang terletak di Jalan Cigadung Raya Barat No.2. Lokasinya secara strategis sangat damai dan jauh dari keramaian, mungkin karena memang letaknya di balik bukit. Sebenarnya bangunan Little Wings sendiri adalah sebuah rumah, ya sama halnya seperti mayoritas tempat nongkrong di Bandung lainnya. Satu yang beda, gaya arsitektur rumahnya sangatlah unik. Warna cat lantai dasar yang merah, lantai dua yang putih, dan bentuk atapnya yang berbeda dari kebanyakan rumah di Banudng inilah yang bisa menjadi ikon Little Wings.

Yang membuat saya betah adalah suasananya yang homey dan nyaman, layaknya di rumah sendiri. Kemudian desain interior yang menarik, tentunya membuat setiap pengunjung gatel ingin foto di setiap sudutnya, kuantitas bukunya memang tak bayak namun ya lumayan lah dari pada bengong, koneksi internetnya juga lumayan, stafnya ramah, ada banyak ruang, area non smokingnya banyak, dan tentunya menu yang lumayan variatif dan harga yang sangat terjangkau.

Little Wings biasanya buka mulai jam 12.00 hingga jam 21.00 namun khusus di hari minggu dia buka lebih awal yaitu jam 10.00 hingga jam 21.00. Saya kurang memperhatikan dengan pasti namun harga di Little Wings, untuk makanan maupun minuman, berkisar antara Rp. 10.000 hingga Rp. 40.000. Biasanya sih saya memesan Teh, Milktea, atau Kopi Aroma khas Bandung, dan cemilan seperti French Toast. Ah pokoknya French Toast di sini bikin saya pengen balik terus.

Santai di Sabtu sore
Santai di Sabtu sore
Menu favorit, kopi aroma dan french toast
Menu favorit, kopi aroma dan french toast
Interior yang 'homey'
Interior yang ‘homey’

Soal transportasi, biasanya kalau bareng temen memilih naik taksi (kalau dari Simpang Dago tarifnya sekitar Rp. 20.000 – Rp. 25.000) atau kalau sendiri biasanya naik angkutan umum. Jika memang kamu mau ke sini dengan angkutan umum, bisa naik apapun yang ke Terminal Dago kemudian lanjutkan perjalanan dengan angkot Caringin – Dago yang berwarna putih-orange-hijau dan turun persis di depan Little Wings.

Pojok favorit
Pojok favorit
Baca buku, minum teh, dan santai sore
Baca buku, minum teh, dan santai sore

Detail lebih lengkap langsung aja akses websitenya di littlewings.terasnusantara.co.id/

You may also like

13 Komentar

    1. Atu lah.. ini kan kaga motret makanan kak, seadanya juga kl motret makanan 😀
      iya, Noah’s barn tinggal ngesot dari kostan.. katanya kopinya juga enak, tapi lebih enak di tempat aslinya, cuma yang di Dayang Sumbi itu katanya luas dan kece..

  1. Ahhh, tempatnya keren, keren,pas banget, gw sering nginap di Cigadung kalo ke Bandung. Ini cafe impian. Pengen banget punya yang beginian.Nice share. 🙂 🙂

    Btw, long time no see, Feb. Ke mana aja?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.