Taj Mahal dan Segudang Tipu Daya

Comments (28)
  1. Dita says:

    Kapan yaaa bisa ke sini? *mupeng* btw pernah baca di salah satu blog katanya gak boleh bawa tripod ya?

  2. Temen2 gw yang ke India either love it or hate it. Nothing in between. hahaha Dan teman-teman gw orang India pun gak terlalu merekomendasikan gw untuk kesana. Aneh ya?! Tapi jadi penasaran bgt jadinya. Mungkin suatu saat harus mampir untuk menilai sendiri. 🙂

    1. febryfawzi says:

      Harus banget! Hehe

  3. Nice share, Feb. Stelah ngiler lihat foto Taj Mahal jadi makin semangat nabung buat ke India tahun depan nih 😀

  4. Kalo untuk perbedaan harga menurutku disemua negara sama kok ya. Di bogor pun sama, untuk lokal 14rb an. Wisman dikenakan 30apa 25an. Baru tau kalo kesini harus seperti itu. Thanks infonya

    1. febryfawzi says:

      Di Jepang harganya rata kok. Kayaknya di negara berkembang aja harga untuk orang asing lebih mahal.

  5. Eky says:

    Taj Mahaal! Saya suka banget ngeliatinnya. Waktu itu sekitar 3 jam muter-muter aja sambil duduk santai. Udaranya sejuk juga soalnya awal Januari, jadi betaah 😀
    Itu bener tiket masuknya 250 Rupee? Waktu itu saya 750 Rupee kayaknya 🙁
    Dan kayaknya kita masuk lewat gate yang berbeda ya, soalnya waktu itu loket saya nggak kayak di foto pertama itu. Emang sih harganya dari Agra Cantt lebih mahal (beda 10 rupee kalo nggak salah), tapi kata turis di depan saya dan penjaga loket prepaid taksinya mending ambil yang agak mahalan itu karena lebih deket ke pintu masuknya.

    1. febryfawzi says:

      Halo Eky!
      Eh iya, tiket masuknya 750 rupee. saya salah nulis. Nanti akan saya ubah. hehe makasih ya udah ngingetin.

      Bener! Jalan-jalan 3-4 jam pun gak kerasa pas awal tahun karena udaranya sejuk. Pas pagi buta tergolong dingin malah.

  6. Khaliila says:

    Pengen banget ke sana, cuman gk berani sendirian. Takut kesasar & takut kl budgetnya sampe over bin kebablasan.
    Kl pake jasa tour dari Surabaya, gk bisa bebas explore siih. Waktunya terbatas, lokasinya ya ntu-ntu aj.
    Tapi mungkin untuk ke India pertama x mending ikut tour x yaa.. Ntar ke 2xnya diberani-beraniin backpackeran hahahahaahahaha
    BTW boleh tau perkiraan budget-nya sampe berani ya kl backpackeran?

    1. febryfawzi says:

      Halo Khalila! Makasih sudah mampir.
      Iya kalau sendiri, saya pun agak ngeri. Tapi kalau gak macem-macem dan terus waspada sih, akan aman-aman saja.

      btw perkiraan budget dan persiapannya ada di https://blogtotrip.wordpress.com/2015/03/19/india-trip-1/

  7. Efenerr says:

    Wow saya pikir Taj Mahal itu sepi dan hening. Ternyata kisah di balik antrinya memberi pandangan lain. Ternyata di balik pesona Taj mahal ada sesuatu yang berbeda.

    Nice Journey mas. 🙂

  8. BaRTZap says:

    Kayaknya Taj Mahal itu cuma (dibuat sepi) waktu Lady Diana datang kesana ya? Aku sampai ngulang ngantri dua kali dan bolak balik ke tempat penitipan tas, gara-garanya bawa bolpen dan notes. Dilarang sama mereka, jadi setelah ngantri jauh-jauh dan desak-desakkan, pas sampai di metal detector, eh balik lagi 😀

    1. febryfawzi says:

      yaaah.. kok sedih 🙁 tapi antrean buat turis asing waktu saya itu ga panjang kok, cukup 5 menit aja. Kalo antrean orang lokalnya sih kayaknya yang bisa nunggu sampe berjam-jam

      1. BaRTZap says:

        Kalau gak salah waktu aku kesana itu hari libur nasional, dan entah kenapa antrian untuk turis asing juga dipakai untuk turis local. Gak sampai berjam-jam juga sih antrinya tapi lumayan juga 🙂

  9. Sebagaimanapun paradigma dan fakta negatifnya, saya tetap merasa tertantang untuk berkunjung ke India entah kapan. Dan tips-tips di sini membantu sekali dijadikan bekal. Thanks Mas 🙂

    http://papanpelangi.co/2015/10/23/di-balik-kesulitan-ada-kemudahan/

  10. abah shofi says:

    Wah mantap postingan nya mas… Deskriptif sekali..

    Mudah2an next time bisa selfian juga di depan taz mahal.. 😀

  11. Leni says:

    Halo mas febry, postingannya lengkap banget nih, seru ceritanya :). saya berencana ke india april besok via hyderabad juga. Saya mau tanya2, boleh minta emailnya ga mas? Tks sebelumnya.

    1. febryfawzi says:

      Halo mba Leni, boleh mba.. email aja ke febry.fawzi@hotmail.com

  12. nindyalubis says:

    Hi Mas, aku yang kemarin nanya visa 🙂 makasih ya, udah dapet visanya. Minggu depan berangkat ke Hyderabad selama 2 bulan. Masnya gak bikin posting tentang Hyderabad kah? Hehe. Ada tips and tricks tentang Hyderabad? Saya agak serem juga ke sana, cewek sendirian dan bakal landing tengah malam buta. Kalau cari taksi di airport sama beli SIM card gitu gimana ya?

    Thanks (again) in advance! 🙂

    1. febryfawzi says:

      Halo Nindya,

      Wah selamat ya mba! Enjoy di sana. hati-hati juga.

      Sepertinya Hyderabad bukan kota yang menyeramkan, asal mawas diri sih aman-aman saja. Modal internet aja mba biar gak gampang ditipu orang, jadi bisa cari tahu sendiri.

      Kalau di bandara, ada taksi yang sudah punya tarif fixed, jd ga bisa ditawar dan ga bisa dibohongi juga.

      Sim Card juga ada yang jual kok di bandara nya.

      Good luck!

  13. Angga Dwi Samudra says:

    Itinerary nya hampir mirip sm saya mas, SUB-KUL-HYD tp saya cuma 6 hari , dari tanggal 23-29 Maret 2017 , Kira2 mana yg harus di skip mas? pengen nya sih Agra, Delhi , Jodhpur , Jaisalmer , Mumbai. OTP saya jg blm dibales sm irctc -_- , Mohon Pencerahan nya mas , saya solo traveling.

    Terima kasih.

    1. febryfawzi says:

      Wah.. OTP ini memang lama dibalasnya haha sabar-sabar ya.

      Mungkin kalau cuma 6 hari, ya sebaiknya skip Mumbai dan mungkin Jaisalmer. Saya sarankan juga untuk cek tiket pesawat Hyderabad – Delhi, untuk ngirit waktunya mas hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *